Jadi Jomblo Bahagia itu Gak Dosa Kok….

Bismillah…

Ingin mengabadikan saja sebuah tulisan di Facebook yang disampaikan secara kocak… pada intinya syukuri saja segala kondisi yang ada :D.

Status Facebook Arham Kendari:

arham

Akibat keseringan bikin postingan soal jomblo dan sok jadi penasehat pernikahan, gw mulai banyak mendapat komplain, baik lewat inbox fesbuk ataupun mention di twitter @arhamkendari (eea.. modus nambah followers).
Ada yang bilang gw gak peka, ada juga yang secara tersirat menganggap gw gak punya sense of Jones atau jomblo ngenes. Oleh karenanya mohon maaf untuk itu..

Baiklah, kalo begitu biar imbang kali ini kita akan membahas pernikahan dari sisi lain, yaitu KDRT atau Kekerasan Dalam Rumah Tangga. Ini sekadar peringatan buat yang jomblo (tuh kan, jomblo lagi), bahwasanya pernikahan itu gak melulu enak-enak doang.
Bahkan ada pepatah bule ekstrim yang mengatakan “Marriage is about 3 RING. Engaged RING, Wedding RING, and SUFFERING.
Sudah sunnatullah kalo menikah itu kadang ada enaknya, ada juga enegnya. Selain masalah kecemburuan, biasanya ini juga tergantung tanggal gajian. Gak jarang fluktuasi cinta akan menurun di tanggal tua. Realistis saja lah, bahwa kalo sudah menikah maka kasih sayang gak akan ada artinya tanpa kasih uang.
Sorry, bukannya menilai pernikahan dengan materi, tapi ini memang penting untuk dibahas. Karena masalah KDRT ini biasanya pemicunya ya cuma itu-itu aja. Jadi mari kita bahas sebelum terbersit rasa penyesalan. Orang bijak berkata lebih baik ditertawakan karena belum menikah, daripada gak bisa tertawa setelah menikah.

Mungkin gak banyak yang tau kalo bulan Oktober adalah Bulan Kesadaran Kekerasan Dalam Rumah Tangga (Domestic Violence Awareness Month), jadi memang pas ngomongin soal ini.

Gak bisa dipungkiri di era android ini tingkat kesadisan kasus KDRT makin tinggi. Tadi baru aja nonton berita ada istri yang dimartil suaminya hanya gara-gara si suami minta dibeliin bakso. Ngenes banget. Gw sempat curiga kalo di kehidupan sebelumnya si suami ini adalah Thor.
Tempo hari ada juga berita heboh suami yang memutilasi istri lalu merebus daginya hanya karena cemburu. Belum lagi kasus istri yang menyiram wajah suaminya dengan air keras karena si suami pengen kawin lagi. Bahkan gw juga pernah dengar kasus istri menggoreng alat vital suaminya dengan alasan sepele. Hanya karena si istri penasaran, mentahnya aja gurih, gimana kalo udah jadi gorengan? hadeh, ngilu..

Dulu, sebelum menikah dan masih tinggal bareng emak serta sodara, gw juga punya tetangga yang doyan banget KDRT. Hampir tiap hari istrinya dipukuli. Gw sampe heran, itu istri atau alat perkusi? Kebetulan waktu itu kamar gw di lantai atas, dan rumah pasangan suami istri ini letaknya di bawah kamar gw. Kalo suaminya pulang mabok, istrinya udah siap dengan seperangkat minyak urut, karena pasti benjut lagi dah. Pernah sekali gw pulang kantor tengah malam dan gak sengaja menyaksikan langsung adegan si suami kampret itu mengeplak-ngeplak istrinya di pekarangan rumahnya, persis di bawah balkon kamar gw. Istrinya cuma menjerit-jerit tertahan. Darah gw mendidih. Mau nyari pertolongan tapi suasana udah sepi. Karena gak tahan melihat pemandangan seperti itu, akhirnya gw memutuskan untuk pura-pura tidur, ya setidaknya tidur dengan diliputi gelisah, jadi masih ada dikit rasa empati. Bukan apa-apa sih, setelah gw pertimbangkan dengan seksama dan dalam tempo yang seimut-imutnya, rasanya akan lebih besar efek mudharat kalo gw ikut campur, mengingat pelaku dibawah pengaruh alkohol, dan juga memiliki diameter otot biseps yang sebelas dua belas dengan Agung Hercules. Tapi alhamdulillah keresahan gw akhirnya terbalas setelah esok harinya gw dengar kabar si kampret itu digelandang ke sel polsek atas laporan iparnya.

Setelah menikah dan tinggal di kompleks perumahan, lagi-lagi gw dihadapkan dengan kasus tetangga KDRT. Meski gak sampe mukul istri, tapi tetangga satu ini kasar banget sama istrinya. Kalo berantem sampe teriak-teriak di luar rumah, istrinya hanya bisa nangis. Kadang juga si suami kampret versi 2,0 ini ninggalin anak istrinya sampe berhari-hari. Kalo sudah begini, anak lah yang jadi korban. Anaknya sampe nyari “bapak mana, bapak mana..”. Untung gak ditambahin “wakwaaaw..!”
Kalo si kampret versi 2,0 ini pulang, kadang pengen gw ludahin karena kesal. Tapi pas udah berhadapan, ludah gw telan kembali, soalnya orangnya polisi.

Gw memang paling benci pelaku KDRT. Laki-laki yang suka main fisik itu menurut gw sampah. Bapak gw aja yang basicnya militer dan kadang didikannya rada killer, seingat gw hingga beliau wafat gak pernah sekalipun berlaku kasar pada emak gw. Beliau ibaratnya marinir yang berhati marimar. Insyaallah sifat ini akan menurun ke anak bungsunya, pria berwajah security yang berhati Hello Kitty. Eeaaa..
Jauh sebelum menikah, gw sudah memegang prinsip Pria sejati itu pantang minum Kiranti, eeh pantang memukul istri.
Ketimbang main fisik, mendingan yang elektrik. Kalo yang elektrik kan gak perlu repot-repot menggesek, dan harganya beda seribu rupiah dari yang fisik. Buset, ini kok larinya ke vocer pulsa?

Saat masih jomblo dulu (hadeh jomblo lagi), gw punya teman sesama jomblo yang punya prinsip aneh. Katanya pengen nyari istri yang gak cantik. Ia beralasan kalo istri cantik dibentak dikit udah nangis, tapi kalo istri jelek dipukul paling-paling cuma cengengesan. Kampret versi 3,0 nih orang. Akhirnya gw sarankan, kalo menikah orientasnya hanya untuk mukul-mukul istri, mending sekalian aja dia nikah ama beduk mushollah.

Pokoknya semua pasti sepakat kalo KDRT ini melanggar sumpah suci sighat taklik, dan juga melanggar janji-janji manis saat pacaran.
Saat masih pacaran, biasanya masing-masing punya panggilan kesayangan, saling baby-baby-an. Setelah menikah, eeh malah saling babi-babian.
Saat pacaran saling mencintai. Setelah menikah, eeh (maaf) saling mentai-tai.
Ada juga yang saat pacaran si istri lebih kalem dari miss universe, setelah menikah malah jadi rese.
Suami juga gitu. Saat pacaran suami luar biasa. Tapi setelah menikah, suami lebih biasa di luar.

Faktor kejenuhan mengarungi rumah tangga jadi alasan. Ini sebenarnya manusiawi. Lagian siapa suruh rumah tangga dikarungin, emangnya kucing?
Semua rumah tangga pastilah pernah ribut. Ya namanya juga rumah tangga. Kalo gak mau ribut jangan membangun rumah tangga, tapi bangunlah rumah makan.
Yang gak pernah ribut mungkin hanya rumah tangga Adam dan Hawa, salah satu alasannya karena mereka gak punya mertua dan ipar.
Ini artinya menikah gak hanya menyatukan dua orang, tapi juga dua keluarga besar. Menyakiti istri otomatis menyakiti mertua, ipar, dan keluarga besarnya. Jadi gak ada alasan untuk KDRT. Makanya sekali lagi gw tegaskan kalo laki-laki yang suka memukul wanita itu adalah sampah.
Eeh tapi ntar dulu. Kayaknya lebih sampah lagi laki-laki yang suka dipukul wanita. Nah.. kalo yang ini banyak juga kasus kayak gini. Pola KDRT terbalik, di mana justru laki-laki yang jadi korban.

Soal KDRT terbalik ini ada ceritanya juga. Gw pernah ada teman juga yang sering dipukul dan dicakar istrinya. Ini istrinya sebenarnya cantik, tapi cantik-cantik macan, masih sodara jauh dengan ganteng-ganteng serigala. Kalo kita lagi ngumpul dan di wajah teman gw ini ada bekas cakaran kayak Bruce Lee, kita-kita temannya udah mahfum, pasti abis berantem lagi.
Suatu ketika, gw mendapatinya meringis. katanya abis berantem dengan istrinya. Tapi anehnya kali ini berakhir dengan adegan istrinya sampe sujud-sujud di depannya. Gw tentu saja kaget mendengar ceritanya. Berarti udah ada perkembangan nih orang, pikir gw. Alhamdulillah udah gak jadi korban KDRT istri lagi.
“Trus, waktu sujud di depanmu itu, istrimu ngomong apa bro?” tanya gw penasaran.
Dengan lesu, dia menjawab “sambil sujud, istriku berteriak: kalo kau memang jantan, cepat keluar dari kolong ranjang!”
Hadeh, ternyata tetap aja si kampret versi 4,0 ini jadi korban.

So, inti tulisan ngawur ini sebenarnya simpel aja, hindari KDRT. Sedapat mungkin diminimalisir lah.
Kekerasan itu boleh, tapi hanya dalam keadaan tertentu aja. Malah kadang penting demi keutuhan rumah tangga. Kalo gak keras, itu berarti sudah saatnya anda konsultasi ke on clinic.

Saya gagal fokus membaca tulisan ini, mari tersenyum :D.

Iklan