Pola Pikir Duit…duit…duit yang Tidak Akan Pernah Maju

Aku sering melihat orang ribut tidak bisa berusaha karena tidak ada duit lalu pas dikasih duit alasannya beda lagi, lha duitnya kurang mana bisa buat usaha. Pola pikir inilah yang sering aku lihat dari orang Indonesia. Makanya banyak orang mengagungkan uang tanpa peduli cari dimana yang penting ada.

Setahu saya ada dua hal dalam hidup dalam usaha (kuamati dari cerita sukses orang-orang yang sudah kaya):
jika kamu anak orang kaya dimana sudah punya duit, ya bisnislah dengan duit tapi jika kamu dilahirkan bukan anak orang kaya maka jangan cuman bingung cari duit tapi sabar, mau belajar, dan berusaha keras sehingga jadi orang pertama di keluarga yang membangun kesejahteraan. Banyak kok orang jadi kaya dan berkah dari yang tadinya tidak punya duit.

Misal ada orang yang bilang cuman lulus SD mana bisa kaya, lha itu ada Cak Man yang punya bakso kota, dia cuman lulus SD, atau yang punya Rumah makan sunda Ampera. Atau ada yang bilang lagi gak punya modal, sudah menikah, pendidikan masih S1, lha itu ada yang punya bakmi langgara, awalnya juga kondisinya begitu sekarang juga sukses. Jadi ubahlah pola pikir kalau sukses hanya karena duit tapi karena kerja keras, sabar, dan open mind (buka wawasan, jangan hanya jadi katak dalam tempurung, dan berpikir dirinya sudah hebat tidak butuh ilmu yang lain (sering nih orang IT begini yang kurang memahami pentingnya ilmu marketing)). Kalo pola pikir cuman duit mah yang ada utang tambah banyak gak jadi apa-apa. Kapan Indonesia bisa maju kalo pola pikir mayoritas masyarakatnya duit duit duit dan duit.

2 comments on “Pola Pikir Duit…duit…duit yang Tidak Akan Pernah Maju

  1. Betul… tapi sayangnya duit itu ibarat tiket… tiket buat makan… tiket buat jalan2 atau refreshing… tiket buat kasih sedekah… de el el…. Mungkin intinya kita butuh yang namanya duit, tapi bukan berarti kita jadi budaknya duit yang meninggalkan rasa kemanusiaan dan kemandirian kita jauh di belakang… Piss…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s